Followers

Friday, December 24, 2010

Aduhai Anak Buahku...

Yahuuuuuuuuuuuuu...aku dah dapat anak sedara...!!!seronok! seronok!
Wafa Humaira....seindah nama,secomel orangnya....cucu sulong dan sekaligus merangkap anak buah pertama bagi seorang aku dan adik2 yg lain...tak sabar menunggu kelahiran wafa...kerana si ibu bermasalah dengan penyakit darah tinggi,maka wafa perlu dilahirkan sebelum sampai waktunya...detik 4.48 petang 20 Dis. 2010,maka lahirlah seorang khalifah kecil seberat hanya 1.5kg ke muka bumi ini...gembira hati bukan kepalang menerima kehadiran anak kecil yang ditunggu2 selama ini...tak sabar bebenor nak peluk..walau pun sekadar merangkap ibu saudara...tapi hepinya mengalahkan ibu sebenar hehe...

Sejak detik itu,maka hati meronta-ronta tidak sabar untuk pulang ke kampung utk menatap dan mencium pipi gebunya..dan pada malam itu juga,aku bertungkus lumus mencari segala tips dan info tentang bagaimana menjaga bayi yang baru lahir......berfikir segala macam agenda untuk bersama si kecil...dan untuk adikku...segala jenis resepi berpantang aku dapatkan..teruja rasanya...pada hal diri sendiri pun tidaklah serajin mana nak memasak ...tapi dek kerana terlalu gembira...rasanya mak buyong ni sanggup aje nak jaga adik yang tengah berpantang...hehe...

namun, segala kegembiraan itu sekadar utk seketika cuma..setelah selamat sampai ke kampung,aku diberitakan bahawa Wafa masih perlu mendapat rawatan di Hospital Raja Perempuan Zainab..dan kemungkinan akan berlarutan sehingga usianya sebulan...kenapa? Hati diburu dengan seribu pertanyaan...

Rasanya...ramai yang tahu dengan berat hanya 1.5kg..itu bukanlah berat ideal bagi seorang bayi yang baru dilahirkan...maka sejak lahir,wafa tidak berada di sisi ibunya...hanya bila tiba waktu menyusu, barulah Wafa berada dalam pelukan ibu...dan banyak waktunya, Wafa hanya menikmati tidurnya di katil khas dengan alat pemanas...hanya ibu dan ayahnya sahaja dibenarkan masuk ke bilik tersebut...Walau pun hati agak terkilan dan kecewa kerana tidak berkesempatan utk menatap wajah ahli baru keluargaku...aku redha demi kesejahteraan dan kesihatan Wafa...dan dengan itu,angan-angan utk meriba dan memandikan Wafa pun terkubur di telan waktu..

Semalam, hati seorang kakak terguris utk kesekian kalinya...menatap mata merah yang membengkak si adik...menangisi keadaan bayinya yang kian diuji kesihatannya...rasa bersalah bertimpa-timpa membiarkan si adik memendam rasa seorang diri sedang aku sibuk di rumah menyiapkan segala keperluan kenduri yang hanya tinggal sebulan...kerana keadaan diri yang tidak mengizinkan untuk aku pulang lagi ke kampung sehingga datangnya hari kenduri, maka aku berhempas pulas menyiapkan segala gubahan hantaran yg tidak sehebat mana...hingga terlupa ada insan yg hatinya remuk rendam seorang diri setiap melihat keadaan si anak yang tubuhnya berselirat dengan wayar...dan ada kalanya menggeletar tubuh kecil itu kerana kekurangan gula....walau pun tidak pernah berlaku di depan mataku...tapi dengan hanya membayangkan sahaja keadaan itu bisa membuat air mata seorang ibu saudara mengalir...apa tah lagi hati seorang ibu yang melahirkan dirinya..sudah semestinya lebih dari apa yg aku rasai

Petang semalam selepas menerima kunjungan ziarah bakal saudara baru (keluarga bakal adik ipar)..hati meronta-ronta mengajak suami ke hospital...dengan membawa bekal sedikit bihun goreng,air mineral,panadol dan minyak angin untuk adik dan suaminya...aku berkira-kira untuk singgah sekejap memandangkan waktu sudah agak lewat petang...namun,hati bagai dihiris sembilu...terkejut melihat si adik yang baru 5 hari berpantang,terpaksa menunggu dalam keadaan duduk di bilik menunggu yang hanya beralaskan tikar dan sejadah...hati kakak mana yg tidak meruntun... matanya merah dan bengkak,tanda dia sudah lama menangis...tanpa mampu berkata apa,dia terus menangis dibahuku..melepaskan segala apa yg terpendam...tidak terkata...terasa berat benar apa yg harus ditanggungnya...sudahnya kami sama-sama menangis...tidak upaya menenangkan hati si adik kerana aku juga turut terheret dengan kesedihan yang sama..

Kata adik, keadaan wafa semakin membimbangkan dirinya...kalau dulu darah Wafa sangat pekat (tak normal),sekarang kandungan gula Wafa semakin menurun...menyebabkan tubuh kecil itu sentiasa dalam keadaan lemah...jarang jarang sekali membuka dua matanya...dan terkini Wafa ada menunjukkan tanda-tanda mengidap penyakit kuning..sesungguhnya aku memahami apa yg dirasai oleh adik dan suaminya...biarpun berat mata memandang..tapi hanya bahu yang memikul lebih mengetahui peritnya..

esok aku dan suami akan berangkat pulang ke Shah Alam...dan hingga ke saat itu, aku yakin aku tidak akan berpeluang utk menyentuh pipinya...sekadar menatap dari jauh menerusi tingkap kecil...itu pun sudah cukup buat waktu ini...selebihnya beberapa keping gambar jadi tatapan pengubat rindu...

Anak buahku,Wafa segeralah sembuh...semoga sembuhnya dirimu akan  meniup segala mendung dan murung yang bertapa di hati ibu dan ayah...serta seluruh ahli keluarga yang tidak sabar menunggu kepulanganmu...

Kepada sesiapa yang sudi baca entry ni...doakanlah kesihatan Wafa sekeluarga...kuatkanlah semangat kedua orang tuanya untuk menempuh ujian ini walau apa sekali pun kesudahannya...

sekian,wassalam

5 comments:

Dila Si Mama Dzariff said...

haih...
anis..tubik air mato aku...
semoga mama and papa wafa sabar menghadapi ujian Allah ini..semoga wafa tetap kuat berjuang kerana ramai yang menunggu dia membesar dengan sihat...banyakkan berdoa semoga Allah memberi yang terbaik untuk keluarga wafa...aminn!!

Mohd Norowi said...

Ayah wee sekeluraga doakan semoga WAFA akan kembali normal dengan segera. Amin.

Mohd Norowi said...

Ayah wee sekeluraga doakan semoga WAFA akan kembali normal dengan segera. Amin.

Cikgu said...

dila: thanks...aku pun menitik air mata masa tulis entry ni...terima kasih atas doa mu...semoga wafa cepat sembuh

ayah wee:terima kasih ayah wee..hari ni wafa nampak makin ok..tapi tak tentu jugak..ada masanya tiba2 je keadaan ok bertukar jadi tak ok...

OneSimpleMother said...

Ya Allah.. sedihnya kisah baby wafa. aduhai.. tak terbayang kesedihannya kalau kita berada di tempat adik anis. semoga adik anis terus tabah dan semoga baby wafa humaira cepat sembuh, sihat kembali ke pelukan ibunya.. ameeen.. *sedih*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...